Itinerary Jeju Terbaik untuk 2 hingga 5 Hari - IVisitKorea
Jadwal perjalanan pulau Jeju

Itinerary Jeju Terbaik untuk 2 hingga 5 Hari

Ada banyak tempat di Korea Selatan yang menarik untuk dikunjungi dan dijelajahi dalam kurun waktu beberapa hari. Pulau Jeju tentu saja salah satu dari tempat-tempat itu. Dijuluki Hawaii-nya Korea, Pulau Jeju terletak beberapa jam di lepas pantai barat daya daratan. Jika Anda berencana untuk berkunjung segera, artikel ini akan memandu Anda dalam membuat itinerary terbaik Jeju selama 2–5 hari.

Wilayah Pulau Jeju

gambaran kota Jeju
Gambar oleh J.Patrick Fischer

Pulau Jeju terbentang seluas 1833㎢ dan memiliki populasi 695,519 (per 2020). Sedangkan bahasa utama Jeju adalah bahasa Korea (hangookmal or hangook-eo atau 한국말), ada dialek Korea yang juga diucapkan disebut Jejuan (jeju-mal or jeju-eo atau 제주 어). Karena meningkatnya pariwisata di pulau itu selama bertahun-tahun, ada banyak orang yang juga berbicara bahasa Inggris; meskipun Anda mungkin tidak tahu bahasa Korea, sangat mungkin dan mudah untuk melakukan perjalanan keliling pulau.

Di Jeju, ada tiga kota terbesar: Kota Jeju, Seogwipo, dan Seongsan. Ini adalah kota-kota yang paling dikenal oleh orang non-Korea. 

Kota Jeju

Kota Jeju adalah kota utama dan lokasi pusat di mana Anda akan mendarat saat mengunjungi pulau. Ya, Kota Jeju adalah tempat Bandara Internasional Jeju berdiri! Karena Kota Jeju berada di pusat kota, semua kafe, bar, dan restoran terbaik terletak di dekat sini; Jika Anda mencari hiburan malam, Anda harus memilih untuk tinggal di Kota Jeju.

Seogwipo

Pindahlah ke wilayah selatan Seogwipo dan Anda akan menemukan diri Anda berada di salah satu kota selatan Jeju. Seogwipo terkenal dengan beberapa tempat wisata termasuk museum bertema berbeda dan Kebun Teh Hijau Osulloc. Jika Anda berharap sebagian besar fokus pada sejarah dan budaya untuk perjalanan Anda, Anda mungkin ingin mencari hotel di Seogwipo.

Seongsan

Jika Seogwipo bertujuan untuk menjunjung budaya Jeju dulu dan sekarang, Seongsan dan kota-kota tetangganya fokus pada budaya sejarah. Contoh terbesarnya adalah Desa Rakyat Jeju di Pyocheon. Jika Anda ingin mengetahui sejarah dan budaya Pulau Jeju, carilah hotel di sini.

Akomodasi di Jeju

Bergantung pada apa yang Anda inginkan dari perjalanan Jeju Anda, Anda mungkin tertarik ke masing-masing kota ini untuk Anda menginap. Setelah Anda memutuskan di mana Anda ingin tinggal, gunakan panduan kami untuk mencari akomodasi yang sempurna!

Saat mencari hal-hal untuk ditambahkan ke rencana perjalanan Anda, situs web yang merupakan tempat yang bagus untuk dilihat adalah Organisasi Pariwisata Jeju serta Wisata Jeju. Namun, jika Anda ingin mengatur dan membuat itinerary Anda sendiri (dan percayalah, menyenangkan membuatnya sendiri!) Artikel ini akan mencantumkan beberapa atraksi yang harus dilihat dan harus dilakukan yang dapat Anda lihat dan pilih sesuai dengan seleramu!

Itinerary Jeju

hari Pertama 

pasar pulau jeju
Gambar pasar tradisional Jeju oleh Jejudomarket

Bergantung pada jenis wisatawan Anda, Anda mungkin ingin hari pertama Anda di Pulau Jeju santai, atau Anda mungkin ingin hari itu penuh dengan aktivitas! Nah, jika Anda adalah mantan, dua tempat bagus untuk memulai adalah Pasar Tradisional Dongmun serta Pasar Lima Hari Jeju, terletak beberapa menit dari satu sama lain. Saat Anda berada di sana, jangan lupa untuk mencari 15 Hal Terbaik Untuk Dibeli di Pulau Jeju.

Malam Pertama

pulau jeju di malam hari

Jika Anda mendarat di Jeju pada sore atau malam hari, Anda berkesempatan untuk berkeliling Pulau Jeju bersama Tur Kota Jeju. Dimulai dari Gate 2 bandara, night tour akan membawa anda ke berbagai tempat wisata terkenal diantaranya Mercusuar Ihotewoo serta Gunung Dodubong puncak, dari mana Anda dapat menyaksikan cahaya matahari terbenam yang indah. Anda juga bisa check out 17 Restoran Terbaik yang Disukai Penduduk Lokal Di Jeju untuk makanan Jeju yang lezat.

Hari Kedua (Hari Alam)

Tidak peduli di mana Anda berada di Jeju, Anda memiliki kesempatan untuk pergi ke salah satu dari banyak rute Jalur Olle Jeju. Atur hari Anda dengan baik dengan salah satu rute ini di pagi hari. Jika Anda datang ke Jeju pada musim gugur, Anda dapat berpartisipasi dalam acara tahunan Festival Jalan Kaki Olle Jeju. Berhati-hatilah! Jika Anda berencana untuk berpartisipasi, Anda harus mendaftar melalui website ini antara 1 September dan 13 Oktober.

Untuk informasi lebih lanjut, Anda dapat menghubungi kantor mereka melalui nomor telepon (+82 64-762-2190) atau email ([email dilindungi]).

Setelah perjalanan menyegarkan Anda di rute Olle Trail, pergilah ke Mt. Jalur Lintas Alam Halla serta Mt. Taman Nasional Halla. Jika Anda ingin melakukan pendakian atau pendakian lain, Anda dapat mendaki Mt. Hallasan. Anda juga bisa berjalan menyusuri taman nasional, mengagumi keindahan alam Pulau Jeju dan mengamati gunung tertinggi di Korea Selatan setinggi 1,947 meter yang dibentuk oleh gunung berapi perisai. Sebelum Anda mendaki jalan setapak ini, Anda harus membuatnya pemesanan.

Mt. Hallasan dan Mt. Taman Hallasan

mt. hallasan di jeju
Gambar oleh Wikipedia

Setelah menghabiskan sore hari di Mt. Taman Nasional Hallasan, pergilah ke selatan menuju Air Terjun Jeongbang, yang tingginya 23 meter. Selain menyaksikan bagaimana air yang deras mulai dari Aliran Donghongcheon dan mengendap ke laut terdekat, Anda mungkin bisa menemukan tulisan "Seobulgwacha" (diterjemahkan menjadi "Seobul ada di sini") di dinding berbatu. Legenda mengatakan bahwa Kaisar Jin atau Qin dari Tiongkok mengirim pelayannya Seobul dalam sebuah misi untuk memulihkan ramuan ajaib awet muda dari Mt. Halla. Sayangnya, Seobul tidak menemukan ramuan semacam itu dan malah tersandung di air terjun Jeongbang. Dia dengan cepat menggores "Seobul Gwaji" sebagai tanda tangan, menandai kehadirannya di sana.

Air Terjun Jeongbang

Dari Air Terjun Jeongbang, pergilah ke timur sampai Anda tiba di Kolam Alami Hwanguji dan habiskan beberapa saat untuk merenungkan betapa menakjubkannya alam, dan seberapa kuat juga, untuk membuat genangan air biru jernih.

Oedolgae Rock dan Seonnyeo Rock

Dari Air Terjun Jeongbang, lakukan perjalanan beberapa menit ke timur dan capai Batu Oedolgae dan Batu Seonnyeo. Digambarkan di bawah, ada banyak legenda tentang bebatuan ini, tetapi yang utama adalah bahwa Batu Oedolgae dan fondasinya yang berbatu mewakili sebuah halmoni serta harabeoji (nenek dan kakek). Menurut legenda, sang nenek sedang menunggu suaminya pulang dari pekerjaannya sebagai nelayan. Sayangnya, dia tidak pernah pulang. Setelah melihat mereka berdua, para dewa mengasihani pasangan itu dan mengubah mereka menjadi formasi batuan yang tidak pernah mati.

Seonnyeo Rock berdiri di belakang Oedolgae Rock dan fondasinya dan tampak seperti memeluk nenek dan kakeknya. Dijuluki "Batu Malaikat," Batu Seonnyeo adalah pemandangan pertempuran terakhir antara orang-orang Mokho dan Jejuan Jenderal Choi Young. Legenda terkenal lainnya seperti ini: untuk pertempuran, Jenderal Choi mendandani Batu Oedolgae agar terlihat seperti tentara raksasa. Setelah melihat ini dan berpikir bahwa itu memang prajurit lawan yang tangguh, orang-orang Mokho menyatakan kekalahannya sendiri dan bunuh diri, memberikan kemenangan kepada Jejuan. Karena itu, orang terkadang menyebut Batu Oedolgae sebagai "Batu Umum".

Untuk mengakhiri hari Anda, berkendara lebih jauh ke timur menuju Tebing Jusangjeolli dan Air Terjun Cheonjiyeon. Setelah berdiri di tepi tepi Tebing Jusangjoelli, jelajahi jembatan ikan koi untuk mengagumi Air Terjun Cheonjiyeon, representasi visual dari — seperti namanya — pertemuan langit dan bumi. Sebelum mencapai air terjun yang sebenarnya, pengunjung harus berjalan di jalan setapak yang indah yang mencakup jembatan yang disebutkan di atas serta rakit tradisional Korea yang disebut tae-u ().

Hari Ketiga (Hari Apresiasi Budaya)

bidang teh jeju
Kebun Teh Jeju

Untuk hari ketiga Anda di Jeju, mengapa tidak belajar tentang Jeju dan budaya Korea? Objek wisata yang harus dikunjungi adalah Kebun & Museum Teh Hijau Osulloc Jeju, terletak bersebelahan. 

Ini akan menjadi pernyataan yang meremehkan untuk mengatakan bahwa tiket panas di Korea Selatan adalah rasa teh hijau; Ke mana pun Anda pergi, Anda pasti akan kesulitan melewatkan es krim, kopi, atau makanan penutup yang rasanya seperti teh hijau (malcha or cocok atau 말차). Jangan bilang Anda tidak pernah bertanya-tanya bagaimana rasa yang ada di mana-mana ini dibuat!

Museum Teh Hijau Osulloc memadukan Timur dan Barat, tradisional dan kontemporer, karena menciptakan dan mempromosikan rasa teh hijau paling terkenal di Korea Selatan dan menyebarkan kekayaan rasa unik ini ke seluruh dunia. Datang ke sini dan pelajari tentang prosesnya malcha pergi dari tanaman ke piring dan cangkir.

Tepat di luar museum adalah ladang tempat tanaman teh hijau dan dibudidayakan serta dirawat. Anda juga memiliki kesempatan untuk membeli dan menikmati minuman teh hijau yang menyegarkan saat Anda menjalani petualangan ini Kebun Teh & Museum Osullock!

Setelah berjalan-jalan melalui ladang teh hijau Osulloc dan menjelajahi museum Osulloc, mulailah menuju Rumah Jeju Innisfree dan ke pasar petani terdekat.

Museum

Kembali ke wilayah barat daya pulau tetapi alih-alih pergi ke Air Terjun Cheonjiyeon, menuju ke Kompleks Wisata Jungmun, di mana Anda berkesempatan mengunjungi satu, dua, atau tiga museum paling terkenal yang ada di sini.

Museum Hidup

Semua orang menyukai ilusi optik! Di Alive Museum, Anda akan menemukan beberapa ilusi optik dan aktivitas langsung yang menyenangkan! Setiap karya memiliki instruksi terperinci tentang cara melihatnya, tetapi Anda selalu didorong untuk menggunakan kreativitas Anda dan berpikir di luar kotak! Beberapa jam di Alive Museum sangat cocok untuk seluruh keluarga!

Museum Teddy Bear

Untuk sore yang menyenangkan bagi seluruh keluarga, Museum Teddy Bear adalah objek wisata yang sempurna! Di sini, Anda akan melihat banyak sekali boneka beruang yang mengenakan kostum berbeda dan meniru model melakukan tugas dan berpartisipasi dalam berbagai aktivitas.

Biaya:

  • Dewasa: ₩ 10,000
  • Pemuda: ₩ 9,000
  • Anak-anak: ₩ 8,000

Jam beroperasi:

  • 09: 00–19: 00 (hari kerja dan akhir pekan)
  • 09: 00–22: 00 (musim panas, tiket terakhir pada pukul 21:00)
Mainkan K-Pop Museum

Jika Anda atau orang yang Anda cintai adalah penggemar fenomena global yaitu K-pop, Play K-Pop Museum di Jungmun Tourist Complex sudah pasti menjadi tempat yang wajib Anda kunjungi! Di sini, Anda akan belajar tentang sejarah musik pop Korea serta menghadiri acara musik holografik. Ada juga beberapa pameran di seluruh museum.

Untuk pertanyaan, Anda dapat menghubungi Play K-Pop melalui telepon (064-780-9000)

Dari kompleks museum, Anda sangat dekat dengan salah satu keindahan Jeju lainnya, yaitu Pantai Yongmeori (용머리). Dalam bahasa Korea, yong berarti 'naga' dan meori berarti 'kepala'. Saat kamu kesini, kamu akan melihat tebing-tebing Pantai Yiongmeori yang bertekstur seperti kepala naga. Panjang tebing bisa diibaratkan dengan panjang tubuh naga yang perkasa. Berdiri di dekatnya, Anda akan merasakan ukuran naga itu juga.

Dari sini, pergi ke Puncak Suwolbong, tebing pantai lainnya. Menurut legenda, saudara kandung Suwol dan Bong kebetulan melintasi puncak ini untuk mencari ramuan ajaib yang akan menyembuhkan ibu mereka dari penyakitnya. Karenanya, puncak dinamai menurut saudara kandung, melambangkan dan merayakan keberanian dan tekad mereka.

Hari Keempat

Pulau Udo
Gambar Pulau Udo

Jika Anda datang untuk mengunjungi Pulau Jeju, Anda tidak boleh pergi sebelum berkunjung Pulau Udo, salah satu pulau di Korea Selatan. Anda bisa naik feri singkat (hanya 15 menit!) Dari timur

Pulau Udo. Anda dapat memesan untuk mengikuti Olle Trail yang secara khusus mengelilingi pulau yang lebih kecil. (Jalur Olle Jeju 01: 1) Anda akan dibawa berkeliling Pulau Udo untuk melihat alam pulau dan tempat wisata.

Perlu diingat bahwa saat menyeberangi laut dari Jeju ke Udo adalah perjalanan singkat, beberapa ketentuan dibuat demi menjaga keselamatan setiap orang. Orang yang memutuskan untuk mengemudi harus lahir setelah tahun 1954, tidak boleh hamil, cacat dan menggunakan kursi roda, dan anak di bawah umur di bawah enam tahun.

Hari Kelima

pantai hyeopjae di pulau jeju
Gambar Pantai Hyeopjae

Selamat! Anda telah berhasil sampai hari terakhir dan telah melihat serta melakukan segala sesuatu yang harus dilihat dan dilakukan oleh para pengunjung Pulau Jeju. Untuk hari terakhir Anda di pulau, Anda harus bersantai, bersantai, dan berkumpul dengan teman dan keluarga, dan pergi ke salah satu dari banyak pantai di Jeju. Faktanya, Anda memiliki tiga pilihan utama; ini adalah Jeju yang paling populer dan paling banyak dikunjungi.

Pantai Hyeopjae

Pantai Hyeopjae adalah salah satu — jika bukan yang paling — pantai paling terkenal di Pulau Jeju, yang terletak di bagian atas pantai barat. Dengan jalur panjang pasir putih dan air biru jernih, Hyeopjae pasti terlihat indah dan merupakan tempat yang sempurna untuk berfoto! Meski menjadi cukup ramai di musim panas, pantainya juga besar dan luas, sehingga mudah untuk menemukan tempat yang nyaman untuk berbaring dan berkumpul dengan orang yang Anda cintai.

Pantai Hamdeok

Di Pantai Hamdeok, itu adalah aktivitas populer untuk berkayak. Ini juga merupakan pantai renang yang populer, dengan air jernih dan pemandangan indah berlimpah. Pantai Hamdeok berada di pantai utara Pulau Jeju, dekat Timur.

Pantai Jungmun Saekdal

Terletak dekat dengan Kompleks Turis Jungmun dan pantai Selatan, Pantai Jungmun Saekdal adalah pantai lain yang dikunjungi turis ketika mereka mengunjungi pulau itu. Anda dapat bersantai dengan orang yang Anda cintai, berjalan-jalan di sepanjang jalan pasir putih, atau berselancar jika Anda mau.

Pantai Geommeolle

Pernahkah Anda ke pantai yang memiliki pasir hitam, bukan putih atau emas? Nah, jika Anda pergi ke Pantai Geommeolle Jeju di pesisir timur Pulau Udo, dan Anda akan bisa melihatnya sendiri! Karena Pulau Jeju menjadi rumah bagi beberapa letusan gunung berapi dan formasi daratan, tidak heran jika setidaknya beberapa pantai akan menunjukkan hasil dari apa yang terjadi ketika pasir dan abu bertemu.

Pantai Pyoseon Haevichi

Ada dua lokasi di Jeju yang sempurna untuk menyaksikan matahari terbit dan terbenam: Puncak Suwolbong serta Pantai Pyoseon Haevichi. Yang terakhir khususnya adalah tempat yang harus dikunjungi untuk menyaksikan matahari terbit, karena terletak di pantai Tenggara pulau. Ini juga tempat yang bagus untuk menghabiskan hari terakhir Anda di Jeju.

Untuk menyesuaikan semua hal yang Jeju tawarkan dalam 2 hingga 5 hari adalah tugas yang sulit, jika bukan tidak mungkin, karena ada terlalu banyak hal indah untuk dilihat dan dilakukan. Namun, kami berharap panduan ini akan membantu Anda mengatur dan merencanakan itinerary untuk liburan Anda berikutnya di Jeju!

Anda mungkin juga menyukai:

Pilihan Teratas IVK – Tur Harian, Tiket, dan Aktivitas Perjalanan

Pilihan Musiman!😍

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

"Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi, yang berarti kami dapat menerima komisi kecil, tanpa biaya kepada Anda, jika Anda melakukan pembelian melalui tautan!"

Gulir ke Atas
Gulir ke Atas