Mengungkap 10 Hidangan Korea Paling Tidak Biasa - IVisitKorea
Mengungkap 10 Hidangan Korea Paling Tidak Biasa

Mengungkap 10 Hidangan Korea Paling Tidak Biasa

Temukan dunia masakan Korea di luar kimchi dan bulgogi dengan perjalanan kami ke wilayah yang belum dipetakan dari kelezatan Korea yang tidak biasa. Bergabunglah dengan kami saat kami mengungkap rasa aneh dan liar dari Land of the Morning Calm, dan cicipi hidangan paling tak terduga yang akan membuat lidah Anda menari dengan gembira. Bersiaplah untuk menambahkan sentuhan luar biasa pada petualangan pecinta kuliner Anda 10 makanan Korea paling aneh.

Beondegi

Beondegi
[Beondegi]

Beondegi adalah makanan ringan tradisional Korea terbuat dari kepompong ulat sutera yang dikukus atau direbus yang telah dinikmati selama berabad-abad. Itu dulunya umum jalan makanan dijual oleh gerobak jajanan di pasar tradisional serta street, dan merupakan makanan ringan favorit di antara anak-anak yang menikmatinya di antara waktu makan. Namun, dalam beberapa tahun terakhir, semakin sulit menemukan pedagang kaki lima yang menjual beondegi.

Meski demikian, camilan ini tetap populer di kalangan orang dewasa yang sering menikmatinya sebagai lauk sambil minum. Beondegi masih dapat ditemukan di supermarket, sehingga mudah diakses oleh mereka yang ingin mencoba jajanan unik dan beraroma ini. Meskipun mungkin tidak untuk semua orang, beondegi menawarkan pengalaman rasa yang unik bagi mereka yang cukup berani untuk mencobanya. Anak-anak mungkin menyukainya karena teksturnya yang lembut dan kenyal serta rasa yang sedikit pedas, sementara orang dewasa menyukainya.

Sannakji dan makhluk laut lainnya

Sannakji dan makhluk laut lainnya
[Sannakji dan makanan laut lainnya]

Sannakji, juga dikenal sebagai Nakji tangtangi, adalah hidangan khas Korea yang terbuat dari bayi gurita hidup. Dipotong kecil-kecil dan disajikan segera, memberi Anda pengalaman tak terlupakan dengan teksturnya yang menggeliat. Hidangan ini terkenal dengan manfaat kesehatan dan energinya, sehingga sering dipasangkan dengannya soju atau makgeolli sebagai lauk.

Jika Anda pecinta makanan laut yang berkunjung ke Korea, Anda harus mencoba sannakji. Tapi itu belum semuanya! Makhluk laut lainnya seperti gaebul (cumi-cumi pensil), teripang, dan muncrat laut (ascidia) juga populer di sini. Tidak seperti sannakji, ini dinikmati mentah, memberi Anda cita rasa laut yang sesungguhnya.

Untuk pengalaman makanan laut Korea yang otentik, pergilah ke pasar tradisional seperti Pasar Gwangjang atau restoran sashimi. Di sini, Anda akan menemukan sannakji dan makhluk laut lainnya dalam bentuk mentahnya, menawarkan rasa berani dan beraroma khas Korea. Baik Anda seorang musafir atau orang lokal, hidangan ini tidak hanya lezat, tetapi juga merupakan sumber kesehatan dan energi yang baik.

Hongeo-hoe & hongeo samhap

Hongeo-hoe samhap
[Hongeo Samhap]

Hongeo-hoe, hidangan seluncur yang difermentasi, adalah masakan favorit dan tradisional Korea, sering dinikmati dengan kimchi dan samgyeopsal (perut babi) kukus. Bagi mereka yang berjiwa petualang dan ingin mencoba sesuatu yang unik, hongeo-hoe wajib dicoba. Meskipun dianggap lezat oleh banyak orang Korea, bau hongeo-hoe yang kuat mungkin tidak cocok untuk semua orang, itulah sebabnya banyak orang Korea memilih versi yang sudah dimasak, hongeo samhap. Hongeo samhap adalah hidangan populer, sering dinikmati dengan makgeolli, arak beras tradisional Korea.

Jeollado terkenal dengan hongeo-nya dan menyajikan hongeo-hoe di sebuah upacara dianggap sebagai suguhan. Namun, terlepas dari signifikansi budayanya, tidak semua orang Korea menikmati makan hongeo-hoe karena baunya yang unik. Di beberapa daerah, hongeo sering dikonsumsi dalam bentuk lain seperti rujak ikan mentah atau dikukus setelah dikeringkan. Terlepas dari preferensi pribadi, hongeo-hoe dan hongeo samhap adalah bagian dari sejarah kuliner Korea yang kaya dan menawarkan pengalaman unik dan beraroma bagi mereka yang ingin mencobanya.

Tempat terbaik untuk menikmati Hongeo Samhap di Seoul

  • Heugsando Hongtak
    • Alamat: 453-1, Bangbae-dong, Seocho-gu, Seoul
    • Harga: 55,000 (2 orang) ~ 90,000 KRW (4 orang)
    • Telepon: 02-523-9915
    • Jam buka: 16:00 - 02:00
  • Sunragil
    • Alamat: 148, Gwonnong-dong, Jongno-gu, Seoul
    • Harga: 85,000 (2 orang) ~ 120,000 KRW (3 orang)
    • Telepon: 02-3672-5513
    • Jam buka: Senin-Jumat (12:00 ~ 22:00) / Sabtu (12:00 ~ 21:00)

Seonji Haejangguk

Seonji haejangguk
[Seonji Haejangguk (Sumber: jsjdl7480)]

Temukan cita rasa masakan tradisional Korea dengan Seonji Haejangguk, “sup darah dengan gumpalan” yang merupakan makanan pokok di Korea. Makanan yang mengenyangkan dan mengenyangkan ini dibuat dengan darah lembu beku, kol, daun bawang, tauge, dan minyak wijen, direbus bersama untuk menghasilkan kaldu yang beraroma. Dituangkan di atas semangkuk nasi, Seonji Haejangguk bukan hanya hidangan lezat, tapi juga pilihan populer bagi mereka yang mencari obat mabuk.

Alami signifikansi budaya dari hidangan ini, yang telah dinikmati dari generasi ke generasi di Korea, dan temukan di restoran tradisional Korea, disajikan dengan kimchi. Apakah Anda ingin menyembuhkan mabuk atau hanya ingin mencoba sesuatu yang baru, Seonji Haejangguk adalah hidangan yang sempurna untuk sarapan, makan siang, atau kapan saja. Jadi, jika Anda ingin mencicipi hidangan unik dan beraroma yang menampilkan masakan Korea terbaik, cobalah Seonji Haejangguk!

Tempat terbaik untuk menikmati Seonji Haejangguk di Seoul

  • Cheongjinok (Warisan Masa Depan Seoul)
    • Alamat: 183-1, Cheongjin-dong, Jongno-gu, Seoul
    • Harga: 11,000 ~ 13,000 KRW
    • Telepon: 02-735-1690
    • Jam buka: 6:00~21:30 (Selasa~Minggu)
  • Junganghaejang
    • Alamat: 996-16, Daechi-dong, Gangnam-gu, Seoul
    • Harga: 12,000 KRW
    • Telepon: 02-558-7905
    • Jam buka: Senin (11:00~22:00) / Sel~Sab (7:00~22:00) / Minggu (7:00~21:30)
  • Eomeoni Daejeongjip
    • Alamat: 232-26, Yongdu-dong, Dongdaemun-gu, Seoul
    • Harga: 12,000 KRW
    • Telepon: 02-923-1718
    • Jam buka: Senin (18:00 – 24:00) / Selasa-Sabtu (00:00 – 24:00) / Minggu (00:00 – 15:00)
    • Waktu istirahat: 15:00~18:00 (Selasa-Sabtu)

Cheonggukjang

Cheonggukjang jjiegae
[Cheonggukjang]

Cheonggukjang adalah hidangan yang biasa dinikmati dalam masakan Korea, dibuat dengan memfermentasi kedelai rebus. Ini adalah kuah yang kaya dan gurih dengan aroma yang sedikit menyengat, dicampur dengan bahan-bahan seperti daun bawang, bawang putih, dan cabai. Meskipun merupakan makanan tradisional Korea yang populer, tidak semua orang menyukai aroma fermentasinya. Dapat disajikan sebagai hidangan utama atau sup, menyediakan sumber protein dan nutrisi yang baik. Untuk mencicipi Cheonggukjang, pergilah ke restoran atau pasar tradisional Korea dan nikmati dengan nasi atau lauk Korea lainnya.

Tempat terbaik untuk menikmati Seonji Haejangguk di Seoul

  • Hwanggeumkongbat (Panduan Michelin 2023)
    • Alamat: 424-11, Ahyeon-dong, Mapo-gu, Seoul
    • Harga: 10,000 KRW
    • Telepon: 02-313-2952
    • Jam buka: Senin-Jumat (11:00 – 21:30) / Sabtu-Minggu (11:00 – 21:00)
    • Waktu Istirahat: Senin-Jumat (15:00 – 17:00)
  • Ilmi Sikdang
    • Alamat: 288, Nagwon-dong, Jongno-gu, Seoul
    • Harga: 9,000 KRW
    • Telepon: 02-766-6588
    • Jam buka: 11:00 – 21:00 (Minggu tutup)

Naejangtang

Naejangtang
Naejangtang (Sumber: tjdfl1983)

Naejangtang, hidangan sup Korea, dibuat dengan usus babi atau sapi. Aroma usus yang unik memerlukan perhatian khusus selama persiapan, tetapi sangat dihargai sebagai makanan kesehatan yang dapat membantu memulihkan energi. Hidangan ini dianggap sebagai makanan yang menenangkan dan sering dinikmati oleh orang Korea untuk memulihkan energi mereka. Usus direbus dengan berbagai bahan seperti wortel, daun bawang, dan bumbu lainnya untuk menghasilkan kaldu yang gurih dan beraroma. Naejangtang tersedia di restoran tradisional Korea dan biasanya disajikan untuk makan siang atau makan malam, dipasangkan dengan semangkuk nasi panas. Secara keseluruhan, ini adalah pilihan yang lezat dan bergizi bagi mereka yang mencari dorongan energi atau bagi mereka yang ingin merasakan masakan asli Korea.

Tempat terbaik untuk menikmati Naejangtang di Seoul

  • Hwamok Soondaeguk Jeonmun
    • Alamat: 40, Dangju-dong, Jongno-gu, Seoul
    • Harga: 9,000 ~ 10,000 KRW
    • Telepon: 02-723-8313
    • Jam buka: 00:00~24:00 (Tutup pada Sabtu, Minggu)
  • Junganghaejang
    • Alamat: 996-16, Daechi-dong, Gangnam-gu, Seoul
    • Harga: 12,000 KRW
    • Telepon: 02-558-7905
    • Jam buka: Senin (11:00~22:00) / Sel~Sab (7:00~22:00) / Minggu (7:00~21:30)
  • Pyeongyangjip (Rumah Pyeongyang)
    • Alamat: 137-1, Hangangno 1(il)-ga, Yongsan-gu, Seoul
    • Harga: 11,000 KRW
    • Telepon: 02-793-6866
    • Jam buka: 06:00 - 22:00

Dakbal

Dakbal
Dakbal

Dakbal, hidangan tradisional Korea yang terbuat dari kaki ayam, semakin populer dalam beberapa tahun terakhir. Hidangan ini dibuat dengan merebus ceker ayam dalam kaldu beraroma yang sering kali dibuat dengan bahan-bahan seperti jahe, bawang putih, bawang merah, dan pasta cabai pedas. Proses memasak yang lambat tidak hanya menghasilkan daging yang empuk dan berair, tetapi juga memungkinkan kaldu menyerap rasa lezat dari bahan-bahannya.

Dakbal adalah makanan populer bagi mereka yang menyukai rasa pedas dan berani. Biasanya disajikan sebagai hidangan pembuka atau hidangan utama, dan dapat ditemukan di pub bergaya Korea dan restoran tradisional. Selain rasanya yang enak, dakbal juga dipercaya sebagai makanan yang bergizi, karena tulang pada ceker ayam kaya akan kolagen yang baik untuk kulit dan persendian. Bagi mereka yang ingin merasakan cita rasa masakan tradisional Korea, dakbal adalah hidangan yang wajib dicoba.

Tempat terbaik untuk menikmati Dakbal di Seoul

  • Gongdeok Dakbal Wang
    • Alamat: 9-13, Singongdeok-dong, Mapo-gu, Seoul
    • Harga: 15,000 ~ 28,000 KRW
    • Telepon: 02-717-1556
    • Jam buka: Senin-Jumat (11:30 ~ 01:00) / Sabtu (17:00 ~ 24:00)
    • Waktu istirahat: 13:30 ~ 18:00
  • Hwayukgye
    • Alamat: 296-6, Euljiro 3(sam)-ga, Jung-gu, Seoul
    • Harga: 12,000 ~ 20,000 KRW
    • Telepon: 02-2268-7740
    • Jam buka: 16:00 ~ 22:00

Dakttongjip

Dakttongjip
Dakttongjip

Dakttongjip adalah lauk Korea favorit yang sering dinikmati dengan minuman. Anda bisa menemukan hidangan ini di restoran tradisional Korea, pub, dan pojangmacha (warung makan jalanan). Dakttongjip biasanya dikonsumsi untuk makan siang atau makan malam dan disandingkan dengan semangkuk nasi hangat. Ini bukan hanya suguhan yang enak, tetapi juga makanan yang menenangkan yang sangat populer di hari yang dingin atau saat merasa tidak enak badan. Jadi lain kali Anda mencari sisi yang memuaskan untuk menemani minuman Anda, cobalah Dakttongjip untuk cita rasa masakan Korea yang sesungguhnya.

Dwaeji kkeopdegi (Kulit Babi Panggang)

Kulit babi
Dwaeji kkeopdegi (Kulit Babi Panggang)

Dwaeji kkeopdegi (Kulit Babi Panggang) adalah makanan ringan lezat dan populer di Korea yang terbuat dari kulit babi. Kulit babi direbus terlebih dahulu dalam air untuk melembutkan dan kemudian direndam dalam campuran bumbu, seperti kecap, gula, dan rempah-rempah, untuk meresapi daging dengan rasa. Selanjutnya dipanggang dengan api besar hingga renyah dan berwarna cokelat keemasan. Hasilnya adalah suguhan renyah dan beraroma yang disukai banyak orang di Korea.

Dwaeji kkeopdegi dapat ditemukan di pedagang kaki lima dan pasar lokal, serta di restoran tradisional Korea. Ini adalah makanan yang biasa untuk ngemil atau disajikan sebagai lauk dengan minuman, terutama saat berkumpul dengan teman dan keluarga.

Sundae

Sundae
Sundae

Tempat terbaik untuk menikmati Sundae di Seoul

  • Hwamok Soondaeguk Jeonmun
    • Alamat: 40, Dangju-dong, Jongno-gu, Seoul
    • Harga: 9,000 KRW (Sundaeguk)
    • Telepon: 02-723-8313
    • Jam buka: 00:00~24:00 (Tutup pada Sabtu, Minggu)
  • Cheongjindong Jangteo Sundaeguk
    • Alamat: 3-3 Cheongjin-dong, Jongno-gu, Seoul
    • Harga: 12,000 KRW
    • Telepon: 02-735-8055
    • Jam buka: 6:30 ~ 22:00
  • Nongmin Baegam Sundae
    • Alamat: 19-4, Bukchang-dong, Jung-gu, Seoul
    • Harga: 9,000 KRW (Gukbap)
    • Telepon: 02-793-6866
    • Jam buka: Senin-Jumat (11:00 – 21:00) / Sabtu (11:00 – 15:30) / Tutup pada hari Minggu

Kesimpulan

Korea adalah rumah bagi banyak makanan unik dan mengejutkan, mulai dari pasta kedelai yang difermentasi hingga kulit babi panggang hingga sup yang terbuat dari usus babi atau sapi. Hidangan ini mungkin tampak tidak biasa bagi mereka yang tidak terbiasa dengan masakan Korea, tetapi menawarkan pengalaman yang kaya dan beraroma bagi mereka yang ingin mencoba sesuatu yang baru. Apakah Anda seorang pecinta kuliner yang mencari petualangan atau hanya ingin memperluas wawasan kuliner Anda, pastikan untuk menambahkan 10 makanan Korea yang aneh ini ke dalam daftar yang harus Anda coba.

Pilihan Teratas IVK – Tur Harian, Tiket, dan Aktivitas Perjalanan

Pilihan Musiman!😍

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Bidang yang harus diisi ditandai *

"Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi, yang berarti kami dapat menerima komisi kecil, tanpa biaya kepada Anda, jika Anda melakukan pembelian melalui tautan!"

Gulir ke Atas
Gulir ke Atas