Jadwal Perjalanan Andong

Tempat Terbaik untuk Dikunjungi di Andong & Apa yang Harus Dimakan : Perjalanan Korea Disponsori oleh K Story Tour & Trazy

Seoul adalah kota di mana Anda dapat melihat masa lalu dan masa kini Korea Selatan hidup berdampingan. Meskipun Anda dapat dengan mudah menemukan gedung-gedung besar dan arsitektur modern Gangnam, Anda dapat melihat sekilas tradisi Korea melalui Istana Gyeongbokgung yang dibangun pada Dinasti Joseon, Tembok Kota Seoul (Hanyangseonggwak-Gil), dan Desa Bukchon Hanok. Apakah Anda ingin melihat kota yang telah melestarikan tradisi Korea lebih lama dari ini? Jika Anda bertanya kepada orang Korea tentang kota tradisional Korea, banyak yang akan menjawab Jeonju, Gyeongju, atau Andong. Ketiga tempat ini memiliki warisan budaya yang luar biasa, tetapi hari ini, saya ingin memperkenalkan Andong, yang sedikit kurang dikenal oleh turis asing dibandingkan Jeonju dan Gyeongju. Saya sangat senang menemukan permata tersembunyi yang populer di kalangan pelancong muda bersama dengan tradisi. Alhamdulillah dapat kesempatan gabung Tur 2H1M Desa Rakyat Andong Hahoe disponsori oleh K Story Tour & Trazy. Di sini, di situs web pemesanan ramah bahasa Inggris ini, Anda dapat menemukan banyak wisata dan aktivitas sehari yang menyenangkan. Mari saya mulai cerita perjalanan Andong saya!

Cara pergi dari Seoul ke Andong

Ada tiga cara untuk mencapai Andong dari Seoul: bus, kereta api, dan mobil. Andong terletak di Gyeongsangbuk-do, sekitar 240 km dari Seoul. Dibutuhkan sekitar 3 jam dengan mobil, dan bus serta kereta reguler (Mugunghwa) memakan waktu 2 jam 40 menit simburuk. Untungnya, jika Anda menggunakan KTX-Ieum(이음), yang baru didirikan tahun lalu, Anda dapat mencapai Stasiun Andong dalam 2 jam! (Kami mengambil KTX di Stasiun Cheongnyangni.) Melalui Aplikasi seluler Korail, Anda dapat memeriksa jadwal kereta terlebih dahulu, dan melakukan reservasi.

Juga, ada keuntungan bahwa Anda tidak perlu mengeluarkan tiket kereta api di stasiun jika Anda memesan di aplikasi. Naik kereta di Korea bisa sedikit aneh karena tidak ada yang meminta Anda untuk menunjukkan tiket Anda. Ini karena petugas stasiun dapat memeriksa kursi yang dipesan sebelumnya dan stasiun kereta api melalui perangkat digital saat mereka melewati lorong. Selanjutnya, jika kursi terjual habis, Anda masih dapat melakukan reservasi dengan kursi berdiri. Jika Anda memiliki pertanyaan lebih lanjut tentang transportasi Korea, Anda bisa mendapatkan jawaban lebih cepat dengan bertanya di komentar di bawah atau di grup Facebook kami.

Untuk apa Andong dikenal?

Ketika saya memikirkan Andong, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah Desa Andong Hahoe. Terkenal dengan topeng dan pertunjukan topeng Hahoe, desa ini masih dihuni oleh orang-orang dengan tetap melestarikan tradisi Korea yang sudah lama ada. Selain itu, Dosan Seowon dan Byeongsan Seowon yang terdaftar di UNESCO menarik banyak orang untuk mengunjungi Andong, dan hidangan lokal seperti Andong Jjimdak dan Andong soju juga menjadi kebanggaan Andong. Sekarang mari kita lihat tempat-tempat terbaik untuk dikunjungi secara detail!

7 Tempat Terbaik untuk Dikunjungi di Andong

Desa Rakyat Andong Hahoe

Kami turun di Stasiun Andong dan menuju ke Desa Andong Hahoe sebagai tujuan pertama kami. Ini adalah desa yang dipertahankan oleh keluarga Pungsan-Ryu, seorang sarjana Konfusianisme terkenal di Dinasti Joseon selama 600 tahun, dan merupakan desa alami di mana penduduknya masih tinggal. Desa Andong Hahoe tidak hanya terdaftar sebagai Situs Warisan Dunia UNESCO sebagai 'Desa Bersejarah Korea' pada tahun 2010 tetapi juga muncul di media internasional sebagai tujuan kunjungan Ratu Elizabeth dari Inggris dan Presiden Bush dari Amerika Serikat. Di sini saya merasakan keindahan rumah tradisional Korea seperti rumah tua berlantai keramik dan rumah jerami.

Selain itu, Tari Topeng Hahoe merupakan bagian penting dari Desa Hahoe. Pertunjukan topeng ini merupakan permainan yang dimainkan oleh masyarakat biasa untuk mendoakan kesejahteraan dan kemakmuran desa. Hahoe Byeolsingut Talnori diakui sebagai bentuk tarian topeng tertua yang telah diturunkan, dan Topeng Hahoe ditetapkan sebagai Harta Nasional Korea (No. 121). Jika Anda berencana untuk pergi ke tempat ini, pastikan untuk tidak melewatkan pertunjukan yang dimulai pada jam 2 siang sekali sehari!

Nama desa Hahoe (ζ²³ε›ž) berasal dari fakta bahwa Sungai Nakdong mengalir melalui desa dalam bentuk 'S'. Jadi, jika Anda berjalan di luar desa, jalur hutan pinus di sepanjang Sungai Nakdong dan pohon maple memberikan pemandangan yang indah. Di sisi lain, jalur air di depan Buyongdae dibuka kembali, memungkinkan penggunaan kapal feri. Desa Andong Hahoe juga merupakan lokasi syuting film dan drama Korea karena warisan budaya yang menunjukkan budaya hidup tradisional Korea dan arsitektur kuno terpelihara dengan baik.

Kuil Bongjeongsa

Bongjeongsa adalah kuil yang berasal dari periode Silla abad ke-7, dan Aula Geuknakjeon diakui sebagai bangunan kayu terbaik yang pernah ada. Ada juga pagoda batu tiga lantai, salah satu pagoda batu yang mewakili periode Goryeo. Di sini Anda dapat menghabiskan waktu yang tenang dan damai seperti yang saya lakukan.

Meski ukuran candi tidak terlalu besar, melihat puncak gunung dari pendopo tempat Mokeo (Ikan kayu) , Unpan , dan Beopgo ditempatkan, hati saya tentram. Sekitar 30 menit perjalanan dengan mobil dari Desa Hahoe.

Dosan Seowon

Jika seseorang bertanya kepada saya di mana saya menyukai tempat terbaik untuk dikunjungi di Andong, saya akan memilih Dosanseowon. Dosan Seowon dibangun oleh Toegye Yi Hwang, seorang sarjana Konfusianisme perwakilan di Korea. Terdiri dari dua area: area depan seowon adalah Dosan Seodang tempat Yi Hwang mengajar dan belajar. Area belakang adalah Dosan Seowon, yang dibangun oleh murid-muridnya setelah kematian Yi Hwang untuk memperingati prestasi akademik masternya.

Dengan bangunan kuno yang indah, gunung di belakang dan Danau Andong yang mengalir di depan berpadu sehingga membentuk pemandangan alam yang menakjubkan. Jadi saya sarankan untuk menghabiskan waktu bersantai dengan duduk di bangku di depan Danau Andongho, yang konon pernah digunakan sebagai tempat berjalan kaki oleh Toegye Yi Hwang.

Desa Gunja

Jika Anda mencari permata tersembunyi di Andong, kunjungi Desa Gunja! Dalam perjalanan menuju Dosanseowon, Anda dapat melihat Desa Gunja, sekitar 20 rumah tua dibangun di lereng gunung, dan lembah di depannya membentuk sebuah danau. Pemandangannya begitu damai dan indah.

Desa ini terbentuk sekitar 600 tahun yang lalu dan telah dihuni selama 20 generasi. Saat desa terancam tenggelam akibat pembangunan Bendungan Andong pada tahun 1974, semua aset budaya yang dimiliki desa, seperti rumah, pendopo, dan peninggalan dipindahkan ke lokasi sekarang dalam bentuk aslinya.

Tempat tersembunyi lain yang ingin saya bagikan dengan kalian adalah sebuah kafe kecil yang terbuka di dalam desa! Mengapa Anda tidak menikmati kopi tetes atau ade buah yang dibuat oleh pasangan lansia, sambil menikmati pemandangan. Ini juga merupakan kesenangan yang tidak boleh dilewatkan di Andong. Tidak terlalu terkenal, tapi saya sangat merekomendasikan desa bersejarah di mana keindahan dan tradisi Korea masih hidup.

Wollyeong-Gyo

Wolyeonggyo adalah jembatan kayu di Danau Andong dimana cinta yang indah dan mulia dari pasangan disimpan. Bulan di langit malam memantul di danau, menciptakan pemandangan alam yang indah.

Seberangi jembatan dan berjalan-jalan di sepanjang danau. Selanjutnya, jika Anda ingin membuat kenangan khusus, cobalah perahu Bulan atau perahu Donat bersama keluarga atau teman Anda! Ini akan menjadi perjalanan yang tak terlupakan menikmati Danau Andong. Sayangnya saya melewatkan pemandangan malam Wolyeonggyo yang indah kali ini, tetapi saya pasti akan datang lagi setelah matahari terbenam di lain waktu!

Paviliun Manhyujeong

Siapapun yang pernah melihat drama Korea Mr. Sunshine akan mengenali tempat ini sekilas! Manhyujeong adalah paviliun yang dibangun pada masa Dinasti Joseon oleh Kim Gye-haeng di tahun-tahun terakhirnya untuk membaca dan merenung. Nama tempat ini secara harfiah berarti "sepenuhnya santai". Dibangun pada awal abad ke-16, paviliun ini menunjukkan keindahan yang selaras dengan alam, dan air terjun yang jatuh di bawahnya sangat spektakuler!

Banyak orang yang berkunjung sejak syuting drama tersebut, apalagi di akhir pekan, kamu harus mengantri untuk berfoto di spot instagrammable ini. Jadi pikirkan ke depan jika Anda memiliki rencana untuk berkunjung ke sini!

Oh, satu hal yang ingin saya katakan adalah tidak banyak yang bisa dilihat selain paviliun ini (skalanya tidak terlalu besar, 3 di depan dan 2 kamar di samping.) dan Batu Noorokbawi, jadi bagus untuk Ingatlah hal ini saat menjadwalkan rencana perjalanan. Di sini Anda dapat menikmati pemandangan alam sekalipun!

Pasar Tradisional Lama Andong (&Jjimdak Street)

Jika Anda penasaran dengan pasar tradisional di Korea, datanglah ke tempat ini. Ada banyak toko yang bisa ditemukan di pasar, seperti aneka sayuran, buah-buahan, kebutuhan sehari-hari, dan toko suvenir. Yang menonjol di antara mereka adalah jalan-jalan merah kecil berjajar di tengah dengan toko-toko di kedua sisinya. Anda dapat mencicipi berbagai makanan jalanan Korea seperti tteokbokki, sundae, hotteok, dan bungeoppang itulah sebabnya saya menyukai pasar tradisional Korea ;)!

Selain itu, Jjimdak Alley yang menjual Jjimdak, makanan terkenal di Andong, juga populer karena terletak di dalam pasar. Kami memiliki Andong Jjimdak untuk makan malam pada hari pertama di sini, jadi saya akan menjelaskan Andong Jjimdak secara rinci di bawah iniπŸ‘‡πŸ»

Makan apa di Andong

Di Korea, setiap daerah memiliki makanan khas yang berbeda-beda. Misalnya, sup babi dan milmyeon di Busan, dan bibimbap di Jeonju. Andong, hal pertama yang terlintas di pikiran orang Korea tentang Andong adalah Andong Jjimdak dan Andong Soju. Saya ingin memperkenalkan beberapa makanan yang dapat Anda coba di perjalanan Andong Anda!

Andong Jjimdak

Mari kita mulai dengan yang paling terkenal, Andong Jjimdak. Dimasak dengan bumbu kecap dengan ayam, mie gelas, dan berbagai sayuran agar sedikit lembab. Ini adalah salah satu makanan Korea paling populer yang dicintai oleh banyak orang karena rasanya yang manis dan gurih, harganya yang murah, dan jumlahnya yang banyak. Pada dasarnya ditambahkan cabai, dan pedasnya bisa disesuaikan saat memesan, jadi jika Anda tidak terbiasa dengan makanan pedas, Anda bisa memintanya untuk dihilangkan.

Asal mula Jjimdak yang dimulai di Andong adalah ketika ayam goreng (μ–‘λ…μΉ˜ν‚¨) menjadi populer, para pedagang ayam gang harus mencari solusi, dan hidangan fusion yang diciptakan saat itu adalah Andong Jjimdak. Sekitar 30 toko terkonsentrasi di Jalan Jjimdak di pasar tradisional Andong, menarik sekitar 20,000 wisatawan pada akhir pekan.

Andong Soju

Andong Soju, yang terhitung sebagai salah satu dari tiga minuman keras utama Korea yang terkenal, adalah minuman keras tradisional berusia 700 tahun yang telah diturunkan sejak Dinasti Goryeo. Ini adalah minuman keras sulingan biji-bijian murni 45 derajat yang dibuat dengan air dan beras yang baik dari wilayah Andong dan berumur untuk waktu yang lama. Untuk mempopulerkan, produk 35 derajat dan 22 derajat juga tersedia.

Andong Soju - Minuman keras tradisional Korea

Andong soju ditetapkan sebagai properti budaya Gyeongsangbuk-do pada tahun 1987, dan Jo Okhwa ditunjuk pada tahun 2000 sebagai master keterampilan pembuatan soju Andong tradisional. Di sisi lain, Park Jae-seo, yang ditunjuk sebagai master makanan Korea pada tahun 1995, berkompromi antara tradisi dan modernitas. Jadi, jika Anda akan membeli Andong Soju sebagai oleh-oleh, Anda akan sering melihat kedua nama tersebut. Ada beberapa tempat di mana Anda dapat menikmati Andong Soju, jadi sebaiknya Anda mengunjungi salah satunya!

Makarel asin

Karena Andong merupakan daerah pedalaman, makarel harus diangkut tetapi memakan waktu dua hari. Jadi, ikan harus diasinkan untuk mencegah pembusukan di masa lalu, ketika tidak ada lemari es. Inilah awal mula munculnya ikan tenggiri asin Andong. Enzim yang keluar sesaat sebelum rusak dan garam menyatu untuk meningkatkan rasa makarel, menjadikannya sebagai makanan khas Andong yang dicintai penduduk setempat.

Hal menyenangkan yang saya pelajari dalam perjalanan ini adalah ada seorang master yang menambahkan jumlah garam yang sesuai dengan mengukur berat, suhu, dan tingkat kelembaban ikan dan disebut β€œGanjap-i” . Di Andong, ia ditunjuk sebagai master dan mempertahankan budayanya sendiri. Ketika Anda memesan makarel, biasanya datang dengan sekitar 10 lauk dan sup yang berbeda. Itu adalah makanan yang sangat baik untuk makan siang!

Heotjesatbap (Makanan Pemakaman)

Heotjesatbap di perjalanan Andong

Heotjesabap punya cerita menarik. Di Andong, di mana Konfusianisme kuat, upacara leluhur sangat penting karena dianggap sebagai tanggung jawab terbesar dengan ketulusan total. Jadi, setelah upacara, kerabat, anggota keluarga, dan orang-orang yang mengikuti upacara duduk-duduk dan berbagi makanan yang ada di upacara itu.

Mengikuti budaya ini, Heotjesabap adalah hidangan yang mereproduksi makanan yang disajikan di meja leluhur tanpa melakukan ritual. Biasanya kami memasukkan pasta cabai merah (κ³ μΆ”μž₯) ke dalam bibimbap tetapi dalam hidangan ini (ν—›μ œμ‚¬λ²•), Anda bisa mencicipinya dengan membumbuinya dengan kecap asin dan garam wijen. Sangat lucu untuk melihat makanan, satu per satu dalam peralatan kecil yang digunakan dalam upacara leluhur yang biasa saya lihat pada upacara besar leluhur setiap tahun. ha ha

Andongguksi

Andongguksi

Anda juga dapat dengan mudah menemukan banyak restoran Andongguksi di Seoul. Perbedaan terbesar dari guksu (ꡭ수) biasa adalah mie. Karena mi dibuat dengan mencampur tepung kedelai dengan tepung terigu, rasanya lebih gurih dan memiliki rasa kacang kedelai yang ringan. Disebut juga Guonjin guksu (κ±΄μ§„κ΅­μˆ˜) karena Kalguksu dimasak dan dikeluarkan dari air dingin. Jika Anda suka mie, saya sarankan untuk mencobanya!

Roti Keju Krim Roti Mammoth 베이컀리

Mammoth Bakery bahwa setiap orang yang mengunjungi Andong pergi! Ciri khas tempat ini adalah roti krim keju dan kue pon. Karena dekat dengan pasar tradisional Andong, saya berkunjung untuk membeli dessert setelah makan malam bersama Jjimdak. Sore hari, roti yang tersisa tidak banyak, tapi untungnya saya bisa membeli roti krim keju!

Rotinya yang lembab dan kenyal diisi dengan krim keju bertekstur sempurna. Itu membuat saya mampir sekali lagi sebelum berangkat ke Seoul karena saya ingin membeli lebih banyak untuk keluarga saya. Jika Anda pecinta makanan penutup, ini adalah tempat yang wajib dikunjungi di Andong.

Kafe Terdepan

Saat bepergian di Korea, Anda tidak boleh melewatkan pergi ke kafe lokal yang bagus dalam rencana perjalanan. Saya mengunjungi Foremost, sebuah kafe roti besar yang populer di kalangan anak muda di Andong akhir-akhir ini. Awalnya kaget dengan ukurannya yang besar, dan yang kedua kagum dengan interiornya yang begitu stylish, trendi, dan modern. Tentu saja, variasi makanan penutup dan rasa kopinya juga luar biasa!

Tempat menginap di Andong

Hanya karena Andong, saya ingin menikmati budaya tradisional Korea. Jadi meskipun saya orang Korea, saya tinggal di hanok untuk pertama kalinya dalam perjalanan ini. Sangat menyenangkan bisa tidur dengan sangat nyaman dengan ondol lantai berpemanas. Meskipun ini adalah rumah tradisional, saya menyukai kenyataan bahwa bagian-bagian yang diperlukan seperti toilet, fasilitas shower, dan AC telah direnovasi. Itu bagus untuk menghabiskan malam tanpa ketidaknyamanan.

Jadwal Perjalanan Andong

gila

Tradisi Korea: Andong Hahoe Folk Village Tur 1 Hari/2H1M (dengan KTX+Bus) - dari Seoul

$24.20
Trazy.com
pada pukul 11:05

Karena sulitnya menggunakan transportasi umum di Andong, saya sarankan Anda memikirkan mobil sewaan atau tur kelompok. Berkat KTX-이음 yang dibuka pada tahun 2021, hanya membutuhkan waktu dua jam dari Seoul, sehingga Anda dapat dengan mudah melakukan perjalanan ke Andong dengan Tur bebas repot 1 hari K Story!

Itinerary Andong 1 Hari

(Makan Siang : Salted Meckeral ) – Andong Hahoe Folk Village & Pertunjukan Topeng (sekali sehari mulai pukul 2:XNUMX) – Dosan Seowon – Pasar Tradisional Andong & Jalan Jjimdak (Makan Malam) – Mommoth Bakery – Jembatan Woryeong

Itinerary Andong 2 Hari

Hari pertama: (Makan Siang : Salted Meckeral ) – Andong Hahoe Folk Village & Pertunjukan Topeng (sekali sehari mulai pukul 1:2) – Kuil Bongjeongsa – Pasar Tradisional Andong & Jalan Jjimdak (Makan Malam) – Mommoth Bakery – Jembatan Woryeong

Hari ke-2: Dosan Seowon – Desa Gunja – Heojesabab (Makan Siang) – Manhyujeong – Amsan Pleasure Ground (Kafe & Restoran)

"Halaman ini mungkin berisi tautan afiliasi, yang berarti kami dapat menerima komisi kecil, tanpa biaya kepada Anda, jika Anda melakukan pembelian melalui tautan!"